Peninggalan Relief Bersejarah Tetap Terjaga Ditengah Pengembangan The Sanur

0

ihgma.com, Denpasar – KEK Sanur yang dikenal dengan The Sanur merupakan Kawasan Ekonomi Khusus kesehatan pertama di Indonesia sebagai alur perjalanan end to end yang mengintegrasikan layanan kesehatan dan pariwisata dengan berbagai fasilitas terintegrasi berstandar internasional meliputi layanan kesehatan, akomodasi hotel dan fasilitas pendukung lainnya.

Pembangunan kawasan ini diharapkan dapat menjadi diversifikasi ekonomi bagi pariwisata Indonesia.  Pemerintah Republik Indonesia, melalui Kementerian BUMN, secara resmi telah meresmikan salah satu fasilitas yang berada di The Sanur yaitu Bali Beach Convention pada 30 Januari 2024 lalu.

Peresmian Convention terbesar di Bali ini dihadiri oleh Menteri BUMN, Erick Thohir, yang juga melakukan Groundbreaking Alster Lake Clinic, top notch brand cell therapy dari Jerman. Convention ini menjadi tonggak sejarah dan milestone bagi destinasi wisata berkelanjutan bertaraf internasional yang dapat mendorong kebangkitan ekosistem pariwisata dan perekonomian.

Pengembangan convention ini mengembalikan visi awal Sanur sebagai pusat destinasi pariwisata Meeting, Incentives, Conference and Exhibitions (MICE) yang memiliki kapasitas 5 ribu orang dengan pemandangan yang indah karena menghadap langsung ke area pantai.

The Sanur merupakan Kawasan Ekonomi Khusus kesehatan pertama di Indonesia sebagai alur perjalanan end to end yang mengintegrasikan layanan kesehatan dan pariwisata foto: Istimewa
The Sanur merupakan Kawasan Ekonomi Khusus kesehatan pertama di Indonesia sebagai alur perjalanan end to end yang mengintegrasikan layanan kesehatan dan pariwisata foto: Istimewa

Bali Beach Convention dilengkapi fasilitas modern dengan memadukan kearifan lokal dan heritage dimana menggunakan ornamen ukiran khas yang didesain khusus oleh para pengrajin Bali.  Selain itu terdapat hotel di area The Sanur yang memiliki history kuat dan menjadi hotel berbintang pertama di Indonesia.

Hotel ini menjadi hotel tertinggi di Bali dengan 10 lantai atau ketinggian 15 meter.  Salah satu nilai historis yang menjadi daya tarik bagi hotel ini adalah dengan adanya peninggalan relief bersejarah yang berada di salah satu center point dari hotel.

“Kami berkomitmen untuk menjaga nilai-nilai sejarah dan mengusung kearifan lokal Bali dalam pengembangan The Sanur,” kata Plt VP Corporate Secretary, Adianta Apriadi, dalam keterangannya seperti dikutip dari Tribun Bali pada Senin 5 Februari 2024.

Adianta menambahkan berbagai peninggalan bernilai sejarah di The Sanur menjadi saksi dan icon warisan budaya menceritakan perkembangan pariwisata Bali sejak Hotel ini dibangun.

“Hotel ini sebagai perwujudan modernisasi yang pada masanya adalah mercusuar kebangkitan pariwisata Bali,” imbuhnya.

Relief tersebut merupakan salah satu karya monumental peninggalan pematung, Edhi Sunarso yang merupakan salah satu pematung terbaik pada masa Bung Karno, yang telah menciptakan banyak karya salah satunya seperti Patung Selamat Datang di Bundaran Hotel Indonesia, Jakarta.

Relief yang terdapat di Grand Inna Bali Beach ini memiliki tema “Bangsa Indonesia Bangkit” berbahan batu andesit terbaik yang berasal dari Gunung Merapi.  Relief ini menjadi saksi dan icon warisan yang memiliki nilai historical dan menceritakan perkembangan pariwisata Bali sejak hotel ini dibangun.

Tidak hanya relief, terdapat pula patung Jaka Tarub yang berada di area lobby hotel sebagai warisan sejarah.  Patung perunggu karya Nyoman Nuarta ini berasal dari cerita rakyat Bali tentang seorang pemburu bernama Rajapala yang mencuri pakaian bidadari Ken Sulasih saat ia mandi dengan enam temannya di mata air.

Terpaksa, Ken Sulasih menikah dengan Rajapala untuk kembali ke alam surga setelah melahirkan anak.  Pemasangan patung perunggu Rajapala, yang menampilkan delapan figur, pada 4 Oktober 1993, tidak hanya menandakan selesainya renovasi hotel tetapi juga menjadi penghormatan abadi terhadap sejarah.

Dalam pengembangannya, The Sanur juga tetap mengusung kearifan dan budaya lokal Bali, salah satunya yaitu main gate KEK Sanur.  Gerbang utama di KEK Sanur memiliki desain Bale Kul-Kul yang ikonik menggabungkan konsep arsitektual tradisional bali dengan nuansa klasik, elegan dan grande dengan sentuhan budaya lokal Bali.

Desain gerbang utama ini mengambil inspirasi dari bentuk dan fungsi Bale Kul-Kul, menciptakan kesan yang kuat dari sejarah dan tradisi Bali. Dengan atap khas Bali yang menjulang tinggi, hiasan ukiran kayu, dan detail-detail artistik mencerminkan kekayaan warisan budaya yang dipadukan dengan dengan keindahan landskap, alam dan keramah-tamahan di kawasan.

Kami optimis nilai historikal dan keunikan ini juga menjadi daya tarik dan memberikan experience unik bagi pengunjung yang datang ke kawasan baik wisatawan domestik maupun internasional.

 

Leave A Reply

Your email address will not be published.