Masuk TN Komodo Rp 3,75 Juta Bakal Berlaku untuk Semua Wisatawan

0

ihgma.com – Balai Taman Nasional (TN) Komodo berencana akan menerapkan biaya kontribusi pada wisatawan yang ingin berkunjung ke kawasan TN Komodo, di Nusa Tenggara Timur (NTT).

Biaya tersebut rencananya akan diterapkan mulai 1 Agustus mendatang. Langkah itu mengacu dari hasil kajian Daya Dukung Daya Tampung Berbasis Ekosistem yang dilakukan para ahli di TN Komodo.

Kajian tim menunjukkan adanya nilai jasa ekosistem yang hilang akibat lonjakan kunjungan wisatawan beberapa tahun terakhir dan hingga beberapa tahun ke depan.

Untuk itu, selain menerapkan biaya kontribusi, rencananya pengunjung juga akan dibatasi hingga 200.000 per tahun. Biaya akan diberlakukan secara merata pada semua pengunjung, termasuk para backpacker.

Menurut Koordinator Pelaksana Program Penguatan Fungsi TN Komodo Carolina Noge, siapa pun wisatawannya, baik backpacker ataupun luxurious tourists, sama-sama berpotensi memberi dampak yang sama terhadap lingkungan TN Komodo.

Adapun pertanyaan itu muncul di kalangan masyarakat, sebab banyak pula wisatawan backpacker yang mengunjungi kawasan TN Komodo.

“Sama-sama menghasilkan limbah, mengurangi ketersediaan air bersih yang terbatas, mengurangi oksigen, menambah polusi, suhu panas yang dihasilkan tubuh, memberi dampak terhadap perilaku komodo, belum lagi perlu ada tambahan pengamanan dan patroli,” kata Carolina seperti dilansir Kompas pada Kamis (30/06/2022).

“Jadi, siapapun yang akan melakukan kunjungan, tetap ada nilai jasa ekosistem yang hilang. Itulah kenapa, untuk wisatawan yang berkunjung, kami tetapkan biaya kontribusi untuk konservasi,” imbuhnya.

Carolina menegaskan, TN Komodo bukanlah sekadar destinasi wisata, melainkan sebuah kawasan konservasi. Sehingga, pengelolaannya tidak bisa disamakan dengan objek wisata pada umumnya.

“Pendekatan pengelolaannya bukan dengan mendatangkan sebanyak-banyaknya pengunjung,” kata dia.

Pembayaran dilakukan secara online satu pintu

Adapun biaya tersebut rencananya diterapkan secara kolektif tersistem, Rp 15 juta per empat orang per tahun.

“Nantinya, wisatawan yang ingin berkunjung perlu membayar biaya kontribusi untuk konservasi sebesar Rp 15 juta untuk empat orang, yang berlaku dalam satu tahun dan mendaftar melalui aplikasi yang bisa diunduh lewat handphone masing-masing,” jelas Carolina.

Pengunjung yang akan melakukan kunjungan wajib mendaftar secara online, satu pintu melalui aplikasi yang akan diumumkan nanti. “Pemberlakuan satu tahun karena kami mau kontribusi tersebut melekat dalam kurun waktu tertentu. Pada akhirnya akan diinformasikan bahwa kontribusi yang telah diberikan, secara nyata mendukung upaya konservasi yang dilakukan dalam kurun waktu berlakunya masa kontribusi tersebut,” pungkasnya.

Leave A Reply

Your email address will not be published.