Hotel/Restoran di Bali Tandatangani Perjanjian Kerjasama Penggunaan Produk Lokal

0

ihgma.com – kebijakan Gubernur Bali, Wayan Koster untuk memasarkan dan memanfaatkan Produk Pertanian, Perikanan dan Industri Lokal Bali sesuai pelaksanaan Peraturan Gubernur Bali Nomor 99 Tahun 2018 kembali mendapatkan dukungan dari Hotel/Restoran di Bali.

Mengutip dari Tribun Bali, Hotel/Restoran di Bali mendukung kebijakan pemanfaatan produk lokal Bali yang digagas oleh Ketua DPD PDI Perjuangan Provinsi Bali, ditandai dengan Penandatanganan Perjanjian Kerjasama Penggunaan Produk Lokal Bali, yang dilaksanakan oleh : 1) Toya Devasya Geopark Resort & Spa; 2) Wapa Di Ume Ubud Resort & Spa; 3) Ashyana Candidasa Beach Resort; 4) Raffles Bali; 5) Maya Sanur Resort & Spa; 6) The Royal Pita Maha, Tjampuhan & Restaurant Group; 7) Hotel Santrian Group; 8) Legian Beach Hotel; 9) Kutus Kutus New Sunari Lovina Beach Resort; 10) Dewi Sinta Hotel & Restaurant Tanah Lot-Bali; 11) Pramana Natura Nusa Penida; dan 12) Bombora Wave Lodge Medewi.

Penandatanganan Perjanjian Kerjasama Penggunaan Produk Lokal Bali antara pihak Hotel/Restoran dengan Paiketan Perusahaan Umum Daerah Pangan Bali, Kabupaten Tabanan yang mewakili petani di Bali disaksikan langsung oleh Gubernur Bali Wayan Koster bersama Wakil Gubernur Bali Tjokorda Oka Artha Ardana Sukawati, Kepala Kantor Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Bali Trisno Nugroho, dan seluruh Pengurus BPD PHRI Provinsi, Kabupaten/Kota se-Bali di Ruang Tirta Gangga, Kantor Bank Indonesia Provinsi Bali, Selasa (27/6) bertepatan Anggara Wage Gumbreg.

Gubernur Bali menyampaikan PHRI harus bersinergi dengan Pemerintah Pusat, Pemprov dan Kabupaten/Kota se-Bali, hingga semua pemangku kepentingan untuk bersama-sama membangun Bali di semua sektor. Saya juga mengajak seluruh pelaku pariwisata di Bali, berhenti bahagia sendiri, namun agar maju bersama, bahagia bersama, hidup bersama, dan mendapat manfaat bersama agar dunia ini harmoni.
Itulah sebabnya Saya mengeluarkan Pergub Bali No 99 Tahun 2018 tentang Pemasaran dan Pemanfaatan Produk Pertanian, Perikanan dan Industri Lokal Bali.

Peraturan ini dikeluarkan, supaya ada keterkaitan antara pelaku usaha ekonomi di Bali termasuk pariwisata  dengan hulunya Bali yaitu, budaya Bali. Kalau semua melupakan budaya Bali, jangan harap pariwisata Bali akan berkelanjutan, karena hulunya pariwisata Bali adalah budaya Bali dengan memiliki kekuatan adat istiadat, tradisi, seni dan kearifan lokalnya. Jujur saja, selama ini budaya Bali yang memelihara, membangun, dan memajukan pariwisata Bali.

Seluruh Hotel/Restoran di Bali berkontribusi membahagiakan para petani. PHRI sebagai salah satu organisasi yang memiliki kekuatan di bidang pariwisata, harus mengajak Hotel/Restoran membantu petani, nelayan, dan perajin di Bali supaya mereka ikut bahagia. Kalau petani, nelayan, dan perajinnya bahagia, maka mereka akan mendoakan pariwisata Bali bisa terus berkelanjutan.

Saat ini hotel yang sudah menjalin kerjasama untuk memanfaatkan produk lokal Bali atas dukungan Kepala Kantor Perwakilan BI Provinsi Bali, Trisno Nugroho ialah Marriott Group. Untuk itu, ajakan Gubernur  Bali  untuk meminta semua Hotel/Restoran di Bali memanfaatkan produk lokal Bali disambut antusias oleh pengurus PHRI Provinsi dan Kabupaten/Kota se-Bali. Pada akhir Juli 2023, PHRI mengagendakan akan mengundang 100 Hotel/Restoran di Bali melakukan Penandatanganan Perjanjian Kerjasama Penggunaan Produk Lokal Bali.

Gubernur Koster mengajak PHRI agar selalu berada dalam barisan yang sama dengan semangat yang sama agar pariwisata Bali survive, berkualitas, tangguh, berdaya saing, dan berkelanjutan.

Wakil Gubernur Bali, Tjokorda Oka Artha Ardana Sukawati yang juga menjabat sebagai Ketua BPD PHRI Bali menyampaikan apresiasi yang setinggi-tingginya kepada Gubernur Koster atas dukungannya terhadap pariwisata Bali.

Wagub Tjok Oka Sukawati mengajak pengurus PHRI Provinsi dan Kabupaten/Kota se-Bali bersinergi dan secara bersama-sama membangun perekonomian Bali dengan mengimplementasikan Pergub No 79 Tahun 2018 tentang Hari Penggunaan Busana Adat Bali, SE Gubernur Bali No 04 Tahun 2021 tentang Penggunaan Kain Tenun Endek Bali/kain Tenun Tradisional Bali, serta Pergub No 99 Tahun 2018 tentang Pemasaran dan Pemanfaatan Produk Pertanian, Perikanan dan Industri Lokal Bali.

“Manfaatkanlah produk lokal Bali seperti buah, sayur, dan lain sebagainya untuk para wisatawan Kita yang ada di Hotel/Restoran. Hal ini sebagai bentuk sinergitas dan upaya Kita bersama dalam membangun pariwisata dan perekonomian Bali secara menyeluruh serta berkelanjutan,” pungkasnya.

 

Leave A Reply

Your email address will not be published.