Hotel di Rusia Akan Beroperasi Dengan Sistem Ramah Muslim, Menuju Pariwisata Halal

0

ihgma.com – Norma-norma Islam sedang diperkenalkan ke dalam bidang pariwisata di Rusia. Pada 2025, hotel-hotel bersertifikat halal pertama di Rusia akan muncul.

Dan tahun ini, berdasarkan pengalaman lebih dari 30 negara Islam, sistem Muslim Friendly akan diluncurkan untuk para wisatawan.

“Kami memperkenalkan sistem ini di Kazan bersama dengan Administrasi Spiritual Muslim Republik  Tatarstan dan para mufti terkemuka di negara kami,” ujar Kepala Sistem Mutu Rusia, Maxim Protasov pada Forum Ekonomi Internasional XV “Rusia – Dunia Islam: KazanForum” yang digelar di Kota Kazan, Republik Tatarstan, Federasi Rusia, seperti dikutip dari Tribun Bali pada Kamis 16 Mei 2024.

Dia menekankan bahwa pengenalan prinsip dan standar Muslim Friendly menyiratkan masuknya perusahaan industri perhotelan secara bertahap ke dalam lingkup Halal.

Kepala Sistem Mutu Rusia, Maxim Protasov berbicara pada Forum Ekonomi Internasional XV "Rusia - Dunia Islam: KazanForum" yang digelar di Kota Kazan, Republik Tatarstan, Federasi Rusia, Kamis 16 Mei 2024. Istimewa/Kazan Forum
Kepala Sistem Mutu Rusia, Maxim Protasov berbicara pada Forum Ekonomi Internasional XV “Rusia – Dunia Islam: KazanForum” yang digelar di Kota Kazan, Republik Tatarstan, Federasi Rusia, Kamis 16 Mei 2024.
Istimewa/Kazan Forum

Sebuah hotel mungkin tidak sepenuhnya bersertifikat halal, tetapi jika seorang tamu Muslim ingin menerima layanan yang sesuai, mereka akan diberikan kamar dan layanan sesuai dengan standar halal.

Sistem ini mencakup persyaratan untuk mengisi kamar (misalnya, tidak ada alkohol di mini-bar), makanan untuk tamu, produk pembersih yang digunakan, kesempatan untuk melaksanakan shalat dan tingkat pengetahuan staf tentang norma-norma etika Islam …

“Ini adalah seperangkat kriteria yang luas, di mana lebih dari 30 sistem di berbagai negara di dunia telah dijadikan dasar. Sistem ini berlaku untuk bisnis hotel dan kongres dan pameran, penyediaan layanan medis dan rumah tangga, katering. Sertifikasi di bawah sistem ini di Federasi Rusia telah dimulai dari hari ini,” kata Maxim Protasov.

“Pada akhir 2024, Rusia berencana menyetujui standar nasionalnya sendiri untuk layanan Halal. Dan pada awal 2025, sebuah sistem akreditasi lembaga sertifikasi di sektor pariwisata dapat beroperasi, kata Kepala Layanan Akreditasi Federal (Rusia), Nazary Skrypnik.

“Kami sekarang sedang bekerja keras untuk membangun sistem digital di mana semua hotel akan terlihat. Baik organisasi klasifikasi, hotel dan agregator akan mengunggah data mereka ke dalam sistem ini. Secara internal, data ini akan dibagikan melalui sejumlah register. Akan terlihat jelas siapa ahli klasifikasinya. Semua hasil kegiatan akan terlihat, termasuk bagaimana hotel tersebut diperiksa kepatuhan halalnya. Akan ada daftar pengklasifikasi.”

Menurut Skrypnyk, sistem seperti ini akan memungkinkan agregator perjalanan online untuk memberikan informasi tentang hotel yang dapat dipercaya. Hotel-hotel tersebut akan memiliki paspor digital berlabel Halal Friendly.

“Anda pergi ke sebuah hotel, Anda melihat tanda bahwa hotel ini memenuhi persyaratan halal, dan Anda dapat yakin bahwa semua ini benar. Saat ini, pekerjaan ini sudah berada pada tahap kesiapan yang tinggi.”

Menurut data yang diumumkan di KazanForum, 13 hotel Rusia di Moskow, Sankt Peterburg, Kazan, dan Sochi telah menyatakan kepatuhan mereka terhadap persyaratan halal. Pasar pariwisata halal di Rusia diperkirakan akan mulai tumbuh secara aktif. Sudah ada peluang untuk itu.

“Kami memiliki pusat kompetensi halal nasional. Pusat kompetensi ini terlibat dalam mempromosikan pengembangan standar nasional, menciptakan jaringan lembaga sertifikasi, melatih para ahli, dan memantau kualitas barang dan jasa halal. Ada juga pusat kompetensi kedua – di bidang pariwisata [didirikan pada November 2023]. Pusat ini bergerak di bidang konsultasi hotel, pelatihan spesialis industri perhotelan, klasifikasi dan sertifikasi di bidang ini, penerapan prinsip-prinsip efisiensi proses bisnis di industri pariwisata,” kata Kepala Sistem Mutu Rusia, Maxim Protasov.

Menurut Protasov, tugas Rusia adalah melipatgandakan ekspor jasa wisata. Hal ini dapat dilakukan dengan menarik wisatawan dari negara-negara Islam.

 

Leave A Reply

Your email address will not be published.